Mencangkul Garap Galangan Saat Hujan, Petani di Majalengka Tewas Tersambar Petir

Nasib nahas menimpa Adhari (48) warga Desa Sukaraja Kulon, Kecamatan Jatiwangi, Kabupaten Majalengka meninggal dunia saat tengah mencangkul di sawah, Selasa (9/11/2021). Diduga, korbantersambarpetiryang mana saat itu hujan disertai petir mengguyur kawasan tersebut. Kapolres Majalengka, AKBP Edwin Affandi melalui Penmas Humas Polres Majalengka, Aiptu Riyana menjelaskan kronologi peristiwa tersebut.

Dari hasil olah TKP dan keterangan saksi, Riyana menjelaskan, bahwa sekira pukul 14.30, korban sedang bekerja mencangkul di sawah hendak membuat galangan. Jarak dari rumah ke tempat kejadian hanya sekitar 150 meter. Selanjutnya, karena cuaca sedang hujan disertai petir, korban tampaknya terus bekerja dan akhirnyatersambarpetir.

"Sehingga mengakibatkan korban meninggal dunia di tempat," ujar Riyana saat dikonfirmasi, Rabu (10/11/2021). Sementara, awal mula korban tewas di tengah sawah diketahui oleh warga sekitar. Warga melihat, korban sudah tergeletak dan langsung memberitahukan kejadian tersebut kepada keluarga korban.

"Akhirnya, istri korban dan saudara korban dibantu warga setempat membawa korban ke rumah. Sementara keluarga korban lainnya melaporkan ke aparat Desa Sukaraja Kulon dan akhirnya memberitahu PolsekJatiwangiyang mana petugas langsung mendatangi TKP," ucapnya. Riyana juga menjelaskan, bahwa tidak ditemukan tanda tanda adanya kekerasan. Namun, pihaknya menemukan adanya luka gosong akibat terbakar terlihat di bagian dada.

Selain itu, ada luka lecet di bagian pinggang kanan dan luka gosong akibat terbakar juga di bagian paha kanan. "Dengan adanya kejadian tersebut pihak keluarga korban tidak mengizinkan dilakukan autopsi. Serta keluarga korban menyadari bahwa kejadian tersebut adalah musibah," jelas dia.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.